Thursday, June 8, 2017

Renungan Singkat

Sebenernya gue mah apa, bilang kayak gini. Jadi muslimah seutuhnya aja belum. Islam gue belum kaffah. Iman gue masih sering turun, naiknya jarang, padahal levelnya aja udah di bawah banget. But one day this-everyday-saying really hit me.

"After Allah gave 24hours chances for you taking breath, doing so much things you can do, how many hours spent just to remember Him?"

Kayanya kita mah udah sibuk banget sama yang lain-lain, sampai 24 jam aja sering terasa kurang cukup buat ngelakuin kerjaan kita. Dulu gue pernah baca cerita dari seorang muslim Indonesia yang kerja di Arab Saudi. Dalam cerita itu masyarakat disana kok ya kebanyakan masuk kantornya siang banget, bahkan lewat dari jam masuk kantor. Sangat berbeda dengan di Jakarta yang berangkatnya aja dari subuh. Tapi ada yang menarik kalau adzan udah berkumandang. Mereka gesit banget. Bahkan kalau bisa sebelum adzan pun mereka udah keluar kantor buat ke masjid. Wew. Awal gue baca cerita ini, jujur aja gue gasuka. Bener sih seperti zaman Rasulullah juga setiap pasar bahkan ditutup kalau adzan udah berkumandang. Tapi cuy, bukannya kerja keras itu salah satu bentuk ibadah juga ya? Bukannya disiplin itu sifat dari Islam juga?

Nah, akhirnya jawaban itu baru-baru aja di Ramadhan ini gue dapatkan. Bahkan gue melakukannya juga. Bahwa kerjaan kita sebenernya di dunia ya cuma buat ibadah aja sama Allah. Gak lain. Semakin sibuk kita, justru semakin kita ngedeketin Allah. Dekat sama Allah bukan hanya sekedar ibadah yang banyak. Dzikir ke Allah gak cuma baca puji-pujian dan shalawatan aja.

Gue saat ini sedang masa mengerjakan tugas akhir kuliah. Kalau boleh blak-blakan progress gue tuh lemot banget. Ketika h-3 deadline yang seharusnya progress sudah 75%, gue bahkan belum menyentuh sampai 20%. Sepanjang hari kemarin gue cuma procrastinating sama hal-hal yang gak prioritas buat diri gue sendiri. Selama gue menunda ya gue stres sendiri, tapi gak ngerjain-ngerjain juga. Masuk ke Ramadhan ini juga, sama aja. Progress gue tetap lambat. Yang beda hanya satu. Paling engga gue berusaha saat-saat procrastinating itu gue pake buat ngaji atau shalat sunnah. Gue bukan mau pamer ibadah, gak ada yang perlu dipamerin juga karena ibadah gue gak sekeren itu kok. Tapi gue mau pamer bahwa dengan hal yang gue lakuin itu buat gue belajar sadar dan merasa lebih dewasa (well, at least menurut gue). Hal ini sama sekali gak bikin TA gue dengan ajaib selesai. Gak. Tapi hal ini buat gue lebih santai, gue selalu ngerasa bahwa pasti TA gue akan selesai tepat waktu. Tentunya sambil gue memaksa diri buat ngerjain sih.. Hanya, karena gue udah berniat untuk menjadikan Ramadhan ini gak sia-sia dengan kemalasan ibadah gue, jadwal buat ibadah gue lah yang ngeharusin gue mau-gamau ngerjain TA.
"Ayo ih, kerjain sekarang kan nanti mau tarawih." Something like that.

Gak cuma bikin jadwal gue lebih teratur, hal yang gue lakukan ini juga bikin gue dzikir sama Allah gak sebatas bilang "Subhanallah, Alhamdulillah" dan lain-lain. Untuk memuji Allah banyak-banyak mulut gue gak semampu Rasulullah. Gue selalu berusaha dzikr (which is the true meaning of dzikr is "remember") dengan positive thinking sama Allah. Setiap gue stres gue gak sepintar itu merangkai kata dan menyampaikan cerita dengan baik ke orang lain, jadi gue ceritanya ya ke Allah. Ngeluhnya ke Allah. Minta bantuinnya ke Allah. Selain itu, cerita sama Allah gapernah salah karena cerita kita gak akan bocor, nangis sebanyak apapun gak akan dibilang cengeng, ngeluh sebanyak apapun gak akan dimarahin dan dipaksa. Hanya, kita perlu ingat Allah berfirman dalam ayat-Nya (QS 13:11, yak dibuka ya sis al-Quran nya:))

Jadi, at least, 1 dari 12 bulan deh kita jadi lebih rajin inget Dia. Sebenernya kehebatan Allah gak kurang atau jadi lebih karena kita ibadah. Gak ngaruh. Tapi kitanya yang butuh. Gimana mau ditolongin kalau kita gak minta tolong?

1 comment: